Teknologi

PayPal mengonfirmasi bahwa ia membeli startup pembayaran iZettle seharga $ 2.2B dalam transaksi semua uang tunai

PayPal mengambil taruhan terbesarnya pada transaksi point-of-sale, usaha kecil dan pasar di luar AS seperti yang terlihat untuk meningkatkan permainan melawan Square, Stripe dan lain-lain di dunia pembayaran: Perusahaan telah mengkonfirmasi bahwa itu adalah membeli iZettle – penyedia pembayaran berbasis di Stockholm sering disebut sebagai “Square of Europe” – untuk $ 2,2 miliar dalam transaksi semua-tunai.

Kesepakatan – yang diharapkan akan ditutup pada Q3 2018 – akan melihat co-founder dan CEO iZettle, Jacob de Geer, tetap memimpin iZettle. Dia akan melaporkan ke COO Bill Ready PayPal. Orang lain di tim exec iZettle juga akan tetap menjalankan bisnis, yang akan menjadi “pusat keunggulan” untuk pembayaran di toko dan offline di Eropa, kata PayPal.

Waktu kesepakatan itu penting: Ini datang pada tumit pengajuan iZettle untuk IPO awal bulan ini (hanya sembilan hari yang lalu, pada kenyataannya) dalam upaya sendiri untuk memperluas bisnisnya: iZettle telah merencanakan untuk mengumpulkan $ 227 juta pada Bursa Stockholm Nasdaq, yang akan menghargai perusahaan sekitar $ 1,1 miliar.

Dari apa yang saya pahami dari sumber, keduanya telah berbicara “selama bertahun-tahun.” Saya kira pengajuan IPO tiba-tiba memberikan pembicaraan semacam itu suatu urgensi baru. Dan mungkin dua kali lipat: Berita itu seharusnya diumumkan pada hari Jumat, tetapi setelah rumor mulai bocor keluar hari ini perusahaan telah memutuskan untuk keluar secara resmi.

PayPal sendiri memiliki kapitalisasi pasar sekitar $ 94 miliar dan dalam pendapatan terakhirnya mengatakan memiliki $ 7,8 miliar dalam bentuk tunai, setara kas dan investasi – memberikannya banyak dana untuk transaksi ini.

iZettle menjadi transaksi PayPal terbesar yang pernah ada. Untuk beberapa konteks, pada tahun 2015 PayPal membeli Xoom transfer uang sebesar $ 890 juta, dan ketika masih menjadi bagian dari eBay, pada tahun 2013, mengakuisisi Braintree dan bisnis Venmo senilai $ 800 juta.

iZettle beroperasi di 12 pasar, termasuk beberapa di Eropa Utara dan Meksiko di Amerika Latin, di mana PayPal tidak memiliki kehadiran offline yang luas, seperti Brasil, Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Italia, Meksiko, Belanda, Norwegia, Spanyol dan Swedia. (Ekspansi Amerika Latinnya dibuat dengan cara investasi strategis dari bank Spanyol Santander.) IZettle juga sangat kuat di Inggris, sehingga akan membantu PayPal memperkuat bisnisnya di pasar pada saat Square akhirnya muncul sebagai pesaing sana.

Seperti Square, iZettle telah membuat banyak kemajuan dalam membangun bisnis titik penjualan dengan cara dongle card-reading yang terhubung dengan smartphone atau tablet, bekerja dengan bisnis yang lebih kecil yang mungkin tidak pernah menggunakan layanan kartu di masa lalu. karena biaya mahal untuk mengambil pembayaran kartu. Dari itu, telah diperluas ke layanan keuangan lainnya untuk bisnis tersebut, mulai dari manajemen persediaan hingga pinjaman.

Bagi mereka yang mengikuti PayPal, Anda akan tahu bahwa perusahaan juga telah bekerja keras untuk memperluas pembayaran point-of-sale-nya sendiri, baik di AS dan global, meskipun beberapa mungkin berpendapat bahwa ini belum sebanyak rumah mencalonkan perusahaan sebagai operasi pembayaran online legasinya.

iZettle’s de Geer ingin memperluas cakrawala perusahaan di masa depan untuk mencakup bisnis yang lebih besar dan juga perusahaan yang tidak memiliki kehadiran batu bata dan mortir dalam bentuk apa pun, tetapi ukuran dan jangkauan operasi iZettle tepatnya di wilayah yang ada itulah yang menarik PayPal, sebagai pelengkap untuk bisnis yang ada.

“Usaha kecil adalah mesin ekonomi global dan kami terus memperluas platform kami untuk membantu mereka bersaing dan memenangkan online, di dalam toko dan melalui ponsel,” kata presiden dan CEO PayPal, Dan Schulman dalam sebuah pernyataan. “IZettle dan PayPal adalah kecocokan strategis, dengan misi, nilai, dan budaya bersama — dan penawaran produk dan geografi komplementer. Di dunia digital saat ini, konsumen ingin dapat membeli kapan, di mana dan bagaimana mereka inginkan. Dengan hampir setengah juta pedagang di platform mereka, Jacob de Geer dan timnya menambahkan kemampuan dan bakat terbaik di kelasnya yang akan memperluas peluang pasar PayPal untuk menjadi solusi satu atap global untuk omnichannel commerce. ”

Di sisi iZettle, ini akan memberi kesempatan yang lebih besar bagi startup untuk meningkatkan bisnisnya sebagai bagian dari raksasa pembayaran global.

“Menggabungkan aset dan keahlian kami dengan pemimpin industri global seperti PayPal memungkinkan kami untuk memberikan nilai lebih bagi usaha kecil untuk membantu mereka sukses di dunia raksasa,” kata de Geer dalam sebuah pernyataan. “Kombinasi iZettle dan PayPal akan memberikan manfaat luar biasa bagi pedagang kami yang akan memiliki akses ke berbagai alat yang lebih luas untuk membantu mereka mendapatkan bayaran, menjual lebih cerdas dan tumbuh.”

Dalam pengajuan IPO-nya, iZettle mencatat bahwa itu masih beroperasi pada kerugian, meskipun kerugian itu tampaknya menyempit. Dalam tiga bulan pertama tahun 2018, perusahaan melaporkan laba negatif sebelum pajak, depresiasi dan amortisasi SEK73 juta ($ 8,3 juta), sedikit lebih sempit daripada EBITDA negatifnya sebesar SEK78 juta ($ 8,8 juta). Ini memproyeksikan profitabilitas EBITDA pada tahun 2020.

iZettle mengharapkan untuk menghasilkan pendapatan kotor (potongannya sendiri, yaitu) sekitar $ 165 juta pada tahun 2018, dengan sekitar $ 6 miliar dari total volume pembayaran yang diperkirakan akan diproses di platformnya, PayPal mencatat. Pendapatannya telah tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 60 persen antara tahun 2015 dan 2017.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *